Saturday, August 20, 2011

کمبالي ک اصل

-Sudah setahun setengah aku mengembara.

-Dalam setahun setengah aku mengembara, aku melihat dan mengalami berbagai-bagai perkara, baik kegembiraan mahupun musibah, dan semua perkara itu telah mengubahku menjadi seorang yang berbeza.

-Kerana itu, aku berasa agak gundah-gulana tentang kepulanganku ke negeri asalku, ke pangkuan kerabatku dan sahabat-sahabat lamaku. Apakah aku akan pulang di mata mereka sebagai orang yang sama, atau apakah aku telah berubah terlalu jauh sehingga aku menjadi asing di mata mereka? Dan apakah aku boleh mengharapkan bahawa tempat aku lahir dahulu, rakan-rakan yang aku ketawa bersama dahulu, dan keluarga yang aku sayangi akan sama seperti dahulu? Secara realistik, aku berfikir bahawa jawapannya ialah tidak.

-Umurku sudah lebih 21 tahun. Rambutku telah mencecah paras bahu. Pandangan dan falsafah hidupku sudah bertukar. Ilmuku bertambah tapi aku berasa bertambah bebal. Apakah aku yang sebegini, bisa berharap bahawa segala-gala yang kukenal di rantau asalku akan bisa kekal, sepertimana ketika aku meninggalkannya dahulu? Tak mungkin, malahan tidak patut aku menyimpan harapan sedemikian, yang aku sangat tahu akan hanya menghampakan diriku.

-Aku tidak percaya pada konsep "selama-lamanya." Konsep itu sebetulnya bukan sebahagian daripada realiti dunia kita ini. Konsep selama-lamanya hanyalah dikhususkan untuk Allah, dan untuk Hari Pembalasan. Bahkan dalam Al-Quran itu, salah satu daripada nama yang Allah bagi kepada Hari Kiamat itu ialah " Yaum al-Khuld", Hari Yang Kekal. Konsep "kekal", konsep "selama-lamanya" ini tidak wujud dan tidak ada tempat di dunia kita ini, yang ditadbir berdasarkan takdir, masa dan Kalam Allah di Luh Mahfuz. Mengapa harus kita berharap bahawa hari ini akan kekal, situasi kita hari ini akan kekal?

-Memang kita punya harapan dan kemahuan bahawa apa yang kita sukai hari ini, sayangi hari ini, percaya hari ini, semua yang indah-indah ini akan kekal selamanya. Aku juga memiliki kemahuan ini, kemahuan bahawa perasaanku kepada si dia akan kekal selamanya, dia akan menjadi milikku sampai bila-bila, segala apa yang aku ada hari ini bisa ku bawa hingga akhir masa.

-Tapi dunia ini bukan tempat begitu. Dunia, seperti kata Allah, adalah tempat yang sementara, tempat kita bergurau senda. Gurau senda tidak akan membawa kita ke syurga, tidak akan membawa kita ke mana-mana. Ianya hanya satu benda yang menahan kita, mengurung kita dalam realiti bernama dunia. Dunia, walaupun dikatakan oleh Allah adalah gurau senda, namun gurau senda itu tiada kebahagiaan kekal di dalamnya, gurau senda itu tidak membawa kegembiraan kepada kita, malahan kita terkurung kerananya, kita tidak bebas kerananya, kerana kita diikat oleh keinginan kita kepadanya.

-Keinginan untuk kembali ke asal yang indah, akhirnya hanya akan mengecewakan diri. Buddha mengajar pengikut-pengikutnya untuk tidak mengharapkan apa-apa. Muhammad mengajar bahawa dunia ini tidak setinggi akhirat nilainya. Isa mengajar kita jangan berharap kepada masa depan. Masa depan tidak seindah mana, masa dahulu tidak bisa dikejar. Kita terperangkap. Kita diperangkap. Dan kita akan selamanya terperangkap, selagi kita tidak melihat kenyataan ini, kenyataan bahawa harapan yang terlalu tinggi akan menjadi harapan yang palsu, yang memusnahkan kita, yang menghancurkan kita, yang membawa kita ke neraka buatan kita sendiri.

-Aku pada malam ini mengharapkan agar aku bisa sujud di Kuala Lumpur besok hari, agar si dia akan sihat sejahtera sentiasa dan untuk sesaat cuma, janganlah ada peluru dimuntahkan dari mana-mana senjata.

-La haula wa la quwwata illa billah Al-Ali, Al-Azim.

Sunday, August 14, 2011

Murni

-Murni. Satu perkataan. Satu sifat. Di mana kita bisa menukilkan daripadanya makna-makna yang tertentu, menurut pemahaman kita terhadap bahasa Melayu khususnya, dan pemahaman kita tentang realiti kita umumnya.

-Adapun "murni" itu dalam Kamus Dewan ditakrifkan sebagai "tidak mengandungi unsur-unsur asing, bersih benar, suci, tulen". Dari ini dapat dimaknakan bahawa "murni" membawa erti yang mengandungi konsep ketulenan, kesucian, atau dalam kata Inggerisnya "purity", "pure".

-Maka, perkataan "murni" ini seringkali membawa pengertian bahawa sesuatu yang digambarkan atau dibicarakan sebagai murni, membawa bayangan bahawa perkara demikian tidak dicemari oleh unsur-unsur yang boleh merosakkan kejatiannya atau sifat azalinya.

-Namun di dalam menelusuri takrif makna murni ini, kita bisa merenung ke dalam realiti kita yang jauh sekali berbeza dari bayangan kata "murni" ini. Kita boleh melihat di dalam keadaan dunia dan kehidupan kita, baik dari segi peribadi mahupun amnya, kita jarang sekali boleh terserempak dengan sesuatu yang benar-benar murni, sesuatu yang tidak punya cacat cela dan pengaruh yang kurang diingini.

-Saya berfikir bahawa kata "murni" ini membawa satu makna dunia bayangan yang diwacanakan oleh penuturnya, bahawa ada satu keadaan di mana tidak ada pencemaran dan penyelewengan berlaku, segala-gala yang dipandang akan punya sifat kejatian yang tidak tercemar.

-Adakah bayangan ini boleh dimuatkan di dalam hakikat kehidupan kita?

Wednesday, August 10, 2011

C'est Ma Vie

俺は今すごく大ピンチになっている。

敬虔な若者たちが多すぎる。俺は宗教的自由主義者なので、彼らとはなかなか話が合わない。

日本語はあまりにも難しすぎて、できるだけ日本語で会話をするのを避けようとしている。

日常的に俺は悩んでいる。

個人的なお金の問題から世界的な不公平の問題まで全てのことについて考えて、余計な悩みになってしまう。

俺の彼女いない暦は生まれて生きてきた期間と同じ永さである。

文学部の哲学専修に所属していても、俺は「哲学とは何か」と言う簡単で基本的な質問にさえ答えられない。

俺の好きな女の子が俺のことを嫌がっているみたい。

こういう状態こそ俺のたった一つの人生である。

文句あってもともかく C'est ma vie!